Flickr

Mepeed usai ngenteg linggih di Pura Puseh Durentaluh.



 
Gebogan sebelum diusung saat mepeed
Mepeed adalah tradisi parade ala budaya Hindu di Bali, yang diikuti oleh para perempuan Bali yang mengusung/ nyuun (bhs.Bali)  Gebogan berupa  rangkaian buah dan aneka jajanan tradisional Bali yang dihiasi sejenis banten  ( plaus dan canang yang dibuat sedemikian rupa untuk menambah unsur seninya yang mampu memunculkan perasaan gembira dalam artian perasaan suka cita dalam beryadnya), diusung/mesuun (bhs.Bali) dengan berjalan kaki di jalan raya menuju suatu tempat yang telah ditentukan sembari mengenakan pakaian kebaya khas Bali.(tempat keberangkatan dan tujuan telah ditentukan). Ritual mepeed merupakan salah satu cara umat Hindu Bali mengungkapkan rasa syukurnya kepada Hyang Widhi atas segala usaha yang telah membuahkan hasil,  lumrah dilaksanakan setelah usai karya agung misalnya ngenteg linggih/puja wali pada suatu pura.Hanya pura-pura tertentu saja di Bali, yang melaksanakan ritual mepeed di setiap akhir pujawalinya.


Ngenteg Linggih di Purab Puseh Durentaluh, 10 Mei 2016,di tutup dengan ritual mepeed nyineb Jumat Prangbakat 13 Mei 2016

Ngenteg Linggih di Purab Puseh Durentaluh, 10 Mei 2016,di tutup dengan ritual mepeed nyineb Jumat Prangbakat 13 Mei 2016

Ngenteg Linggih di Purab Puseh Durentaluh, 10 Mei 2016,di tutup dengan ritual mepeed nyineb Jumat Prangbakat 13 Mei 2016

Ngenteg Linggih di Purab Puseh Durentaluh, 10 Mei 2016,di tutup dengan ritual mepeed nyineb Jumat Prangbakat 13 Mei 2016

Ngenteg Linggih di Purab Puseh Durentaluh, 10 Mei 2016,di tutup dengan ritual mepeed nyineb Jumat Prangbakat 13 Mei 2016

Ngenteg Linggih di Purab Puseh Durentaluh, 10 Mei 2016,di tutup dengan ritual mepeed nyineb Jumat Prangbakat 13 Mei 2016
Ngenteg Linggih di Purab Puseh Durentaluh, 10 Mei 2016,di tutup dengan ritual mepeed nyineb Jumat Prangbakat 13 Mei 2016
Bali itu nusa nan kecil, tapi penuh budaya

Sedangkan di desa pakraman Durentaluh desa Belimbing kecamatan Pupuan, acara/ritual mepeed tersebut diselenggarakan pada tanggal 13 Mei 2016 sebelum acara ngelungsur ngewintenan pemangku serta nyineb karya, dimana sebelumnya di selenggarakan upacara memungkah ngenteg linggih di Pura Puseh lan Desa desa pakraman Durentaluh pada 10 Mei 2016 (Anggarakasih Perangbakat saat penanggal kaping pat sasih Mala Jeyestha saka 1938). Semua rangkaian upacara memungkah ngenteg linggih tersebut diawali pada Rabu Paing Klurut 23 Maret 2016 dengan acara matur piuning/mepetangi/permakluman di Pura Kahyangan Tiga Desa Pakraman Durentaluh. Dilanjutkan dengan nuasen karya pada Tumpek Klurut 26 Maret 2016 (panglong kaping tiga sasih kedasa saka 1938). Selanjutnya dilaksanakan acara/ritual  Negtegang manik galih/negtegang baas Rabu Manis Tambir.Ngingsah Nyangling keesokan harinya dengan wewalian gong dan tari rejang dewa, dilanjutkan acara nyamuh gede Jum’at Pon Tambir 8 April 2016. Di edisi Senin Kliwon Uye, acara nanceb penjor di wates desa dan di semua pintu masuk (lebuh) warga desa pakraman. Besoknya nunas tirtha di kahyangan-kahyangan jagat misalnya : Besakih, Ulun Danu Batur, Uluwatu, Goa Lawah, Rambut Siwi dan yang lainnya. Nanding Penyegjeg pada Kamis Pon Uye, saat Minggu Menail acara berikutnya adalah melaspas pedagingan dan penyegjeg, melaspas padmasana di bawah kayu piling (01-05-2016), Besoknya, mendak siwi / tirtha dari pura Dalem Durentaluh dan ritual mendak agung, Melasti dan ngaturang pekelem di segara Soka nunas tirta di Pura Srijong, Kamis Kliwon/Sarasidi 05 Mei 2016. Nunas pebersihan dan mepepada tawur  Jum’at Manis Menail, Sabtu Paing Menail dilanjutkan dengan ritual tawur balik sumpah, klemeji aya, dan Rsi Gana dengan wewalian gong dan wayang sapu leger (dalang dari Karya Sari) Acara nyuwung/nyepi/sipeng sehari di Minggu Pon Perangbakat, besoknya acara nyiramang Ida Betara ke beji, memben karya / melaspas banten. Anggarakasih Perangbakat 10 Mei 2016 adalah puncak karya ngenteg linggih,pengingkup,karya paselang, mepepadanan, dan karya pengodalan dipuput oleh tiga sulinggih (Ida Pedanda Griya Kemenuh Tunjuk, Ida Pedanda Buda Griya Jadi, dan Ida Rsi Bujangga Gablogan). Keesokan harinya, nganyarin karya I malam harinya dipentaskan wayang kulit dari desa Pujungan ( Jro Dalang Gede Anis), besoksnya, nganyaran karya II, dan besoknya Jum,at Pon Perangbakat ritual nganyarin karya III, nyenuk, nyineb, dan mepeed. Mepeednya pada 13 Mei 2016 diikuti oleh para wanita  ( calon ibu dan ibu rumah tangga) se desa Pakraman Durentaluh dengan masing-masing gebogannya dengan mengenakan kebaya putih, kuning, merah, serta hitam. Ritual mepeed ini adalah salah satu keunikan yang dimiliki nusa kecil Bali. Nusa kecil yang tiada ubahnya lautan berlian, yang menyimpan aneka budaya tinggi, setinggi nilainya berlian. Kenyataan ini memang riil tiada terbantah, dunia mengakuinya

0 Response to "Mepeed usai ngenteg linggih di Pura Puseh Durentaluh."

Post a Comment

Baca juga yang ini